Pemkab Cirebon Bikin Komitmen Berantas Praktik Pungli

oleh -2 views
KOMITMEN. Bupati Cirebon, Drs H Imron MAg menandatangani komitmen bersama berantas pungli. FOTO: IST/RAKYAT CIREBON

RAKYATCIREBON.ID – Pemerintah Kabupaten Cirebon berkomitmen dan mendukung terobosan yang dibentuk Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar (Satgas Saber Pungli). Hal tersebut dilakukan untuk menciptakan Kabupaten Cirebon bebas dari praktik pungli.

Dalam sambutannya pada sosialisasi Peraturan Presiden No 87 tahun 2016 tentang Satgas Saber Pungli di Aula BKPSDM, Kecamatan Sumber, Jumat (1/10), Bupati Cirebon Drs H Imron MAg menyebutkan, praktik pungli dinilai telah merusak sendi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Menurut Bupati Cirebon, perlu upaya pemberantasan secara tegas, terpadu, efektif, serta efisien. Untuk menimbulkan efek jera kepada siapapun yang melakukan praktik pungli.

“Masih adanya laporan masyarakat di Kabupaten Cirebon terhadap praktik pungli, membuat unit pemberantasan berkoordinasi dengan tim saber pungli provinsi. Untuk mengambil sikap tegas, konsisten dan tidak main-main,” kata Bupati Cirebon.

Imron mengatakan, pada 2020, unit pemberantasan pungli di Kabupaten Cirebon mendapatkan apresiasi dari Ketua Pelaksana Satgas Saber Pungli Provinsi Jawa Barat, sebagai juara 1 pelaporan kegiatan saber pungli.

Namun, lanjut Imron, publik masih menilai Satgas Saber Pungli masih kurang efektif. Melalui sosialisasi ini, diharapkan masyarakat paham kalau pemerintah terus berkomitmen memberantas praktik pungli.

“Semoga ini dapat dijadikan gerakan moral dan kultural bagi seluruh Aparat Sipil Negara Kabupaten Cirebon. Birokrasi harus bersih, profesional, berintegritas, berkomitmen kepada peningkatan kualitas pelayanan,” ujarnya.

Sekretaris Saber Pungli RI, Irjen Pol Agung Makbul mengatakan, sosialisasi dilakukan berdasarkan izin Kementerian Politik Hukum dan HAM (Kemenkopolhukam) yang berdasarkan instruksi Presiden Joko Widodo.

“Perintah dari Presiden untuk mengurangi pungli yang  dilakukan oknum pelayan publik,” katanya.

Agung mengatakan, praktik pungli yang dirasakan masyarakat, mulai dari lahir hingga mati. Yakni akta kelahiran, bidang pendidikan, perizinan dan sertifikat, mencari pekerjaan, skep jabatan, buku nikah, surat pensiun, dan surat kematian.

Pengawas Mapi Saber Pungli, Budi Suryo Santoso mengatakan, masyarakat harus berani melaporkan bila menemukan adanya praktik pungli. Ia menyebutkan, tim ini bergerak secara independen untuk kepentingan masyarakat. “Kami juga membantu Satgas Saber Pungli melakukan pencegahan,” pungkasnya. (yog)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.