Lapas Majalengka Digeledah, Temukan HP sampai Silet

oleh -6 views
CEK SITUASI. Petugas melakukan penggeledahan ke kamar-kamar narapidana untuk mengecek langsung barang bawaannya. FOTO: HASANUDIN/RAKYAT CIREBON

RAKYATCIREBON.ID – Lapas Kelas II B Majalengka menggeledah kamar warga binaan pemasyarakatan (WBP). Penggeledahan dilaksanakan secara gabungan dari petugas Polres Majalengka dan jajaran Lapas.

Kepala Lapas Majalengka, Suparman mengatakan, dalam penggeledahan ini dilakukan di seluruh kamar warga binaan. Hal itu sebagai antisipasi adanya penyelundupan barang terlarang jenis narkotika ke dalam lapas.

“Penggeledahan ini adalah kegiatan rutin dan dilakukan secara serentak di Jawa Barat. Kebetulan di kami digelar malam ini,” ujar Suparman, Selasa (6/4).

Penggeledahan berlangsung cukup lama, sekitar satu jam. Baik Polres Majalengka maupun Lapas Kelas IIB Majalengka melakukan penggeledahan secara teliti.

Pertama para WBP di dalam satu kamar diminta untuk keluar. Setelah WBP keluar, petugas melakukan penggeledahan pada pakaian yang dipakai WBP.

Setelah itu, petugas meminta satu perwakilan WBP untuk menyaksikan penggeledahan dalam kamar. Petugas mengecek tempat pakaian, buku, kasur, guling, bahkan perlengkapan mandi para WBP.

Setiap sudut ruangan menjadi perhatian petugas dalam penggeledahan. Setelah penggeledahan selesai, maka WBP diperbolehkan masuk kembali ke kamar.

“Hasilnya penggeledahan hari ini ditemukan sejumlah barang yang mencolok. Seperti handphone, paku maupun silet. Selain itu, ada juga cukuran jenggot, power bank maupun sejumlah kabel,” ucapnya.

Suparman mengungkapkan, ia tidak mengetahui barang-barang yang dilarang itu dapat dari mana. Namun yang jelas, ketika pihaknya menemukan barang yang memang dilarang, langsung disita.

Ia menambahkan, penggeledahan kamar merupakan salah satu upaya Lapas Kelas II B Majalengka untuk menjaga keamanan dan kenyamanan para WBP. Selain itu untuk memastikan tidak adanya penyalahgunaan narkotika di dalam lapas.

“Para WBP sudah tahu apa saja yang dilarang. Kalau memang ada temuan benda yang dilarang, tentu akan kami tindak lanjuti. Tetapi sejauh ini belum pernah ada temuan,” ungkapnya.

“Kamis secara khusus mengucapkan terima kasih kepada Kapolres Majalengka atas sinergitasnya, sama-sama membantu memberantas antisipasi pengedaran narkoba di dalam lapas,” jelas dia. (hsn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *